Krisis 2008 vs Pandemi, Bagaimana Pergerakan Saham BNI?

  • Bagikan
a0a51e21 86a2 49d5 96b4 c5292e029a4a 169



a0a51e21 86a2 49d5 96b4 c5292e029a4a 169

Jakarta, CNBC Indonesia – Krisis pernah terjadi pada 2008-2009 bisa kembali terulang akibat pandemi Covid-19, dimana akibat virus corona pola hidup seluruh masyarakat di seluruh dunia benar-benar berubah.

Meski berbeda, nyatanya pandemi Covid-19 berhasil melumpuhkan perekonomian. Direktur Pelaksana World Bank (Bank Dunia) Mari Elka Pangestu misalnya, yang mengatakan pandemi Covid-19 telah memberikan tekanan yang sangat luar biasa kepada perekonomian di seluruh dunia. Tak terkecuali Indonesia.

“Kali ini jika kita kontraksi 2%, kita butuh 1% di bawah potensi atau 4%. Untuk dua hingga tiga tahun ke depan, mungkin kita perlu waktu hingga lima tahun untuk mengembalikan situasi seperti pre-Covid-19,” ujarnya beberapa waktu lalu.

Bahkan, dia memandang situasi krisis ekonomi karena Covid-19 saat ini sama seperti krisis ekonomi dan moneter pada 1998. Indonesia saat itu memerlukan waktu delapan tahun untuk bisa pulih lagi.

Oleh karena itu, menurut dia sangat penting untuk melakukan perubahan dan transformasi agar ekonomi bisa bangkit. Pasalnya, krisis kesehatan dan krisis ekonomi karena pandemi Covid-19 ini, juga berpotensi membuat pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia berada di bawah level fundamentalnya untuk jangka waktu bertahun-tahun.

Krisis yang terjadi pada 2008-2009 terpaksa memporak porandakan lembaga keuangan dan korporasi, termasuk industri perbankan Indonesia. Saat itu, IHSG anjlok ke level psikologis 1.800 menjadi 1.719,25, atau anjlok 4,7% pada September 2008.

Sejak krisis subprime mortgage melanda IHSG anjlok lebih dari 60% dari posisi tertinggi 2008 di 2.830 hingga posisi terendah 1.111. Sementara itu secara year to date 2008, IHSG anjlok lebih dari 50% hingga menyentuh 1.355,41 pada 31 Desember 2008.

Industri perbankan ikut merasakan imbas dari krisis ini termasuk BNU. Pada masa yang sama, saham BNI pun harus terlempar dari level Rp 1.071/saham hingga menyentuh Rp 393/saham pada 24 November 2008. Saham BNI, terdepresiasi 72,6% hanya dalam 2 bulan.

Baca Juga  Waduh, Dana Hibah Pariwisata Rp 3,3 Triliun Baru Terserap 70%

Kondisi ini berlanjut hingga memasuki 2009, dimana sejak awal tahun hingga pertengahan tahun saham BNI bergerak di kisaran Rp 600-900/saham.
Namun, pasca Mei 2009, saham BNI bergerak di atas level Rp 1.000 dan perlahan-lahan bangkit dan hampir menyentuh Rp 2.000 per saham.

Kemudian, saham BNI kembali “pulih” dan kembali bergerak di kisaran Rp 2.000/saham pada Maret 2010, dan bangkit ke level Rp 3.081/saham pada Agustus. Di penghujung tahun 2010 pun BNI mencapai level tertinggi sejak krisis menghantam yakni Rp 4.700/saham.

Artinya sejak menyentuh titik terendah, BNI bisa menanjak 1.127% dan membalikkan posisinya dalam periode 2 tahun, serta tidak lama setelah krisis berakhir pada 2009.



Source link

  • Bagikan