Kisah di Balik Lagu Terpesona, Baru Viral 25 Tahun Kemudian, Meledak tapi Pencipta Tak Dapat Royalti

  • Bagikan
90f274c2 601d7342e2f5b


90f274c2 601d7342e2f5b

MANADO,– Sang pencipta lagu “Terpesona”, Semuel Takatelide mengaku bangga lagunya mendapat respons positif dan viral di media sosial.

Apalagi, lagu ciptaannya itu sampai diapresiasi oleh penyanyi dan artis top tanah air.

“Terus terang saya rasa bangga karena artis-artis besar termasuk Yura Yunita sampai angkat jempol dan dia bilang lagunya bagus,” kata Semuel kepada Kompas.com di kediamannya di Lingkungan II, Kelurahan Teling Atas, Kecamatan Wanea, Manado, Sulawesi Utara, Jumat (5/2/2021).

Semuel menceritakan lagu Terpesona diciptakan 25 tahun yang lalu. Saat itu ia akan mengikuti lomba grup Masamper.

https://www.youtube.com/watch?v=THTWrHxkywk

Lomba saat itu diharuskan mengangkat lagu percintaan.

Dari latihan grup Masamper itu Semuel terpikir membuat lirik lagu Terpesona untuk ditampilkan saat pentas.

Masamper sama dengan berbalas pantun, tapi dalam bentuk pujian yang harus dibawakan secara berbalas-balasan oleh dua grup atau lebih.

Namun, membawakan lagu Masamper tidak lah mudah. Sebab, ada beberapa bagian yang harus diperhatikan.

Ketika diwajibkan menyanyikan lagu percintaan, harus diawali dengan pertemuan, pujian, sastra, percintaan, dan terakhir perpisahan.

“Jadi, harus mencari lirik lagu yang kesulitannya tinggi. Supaya grup lain tidak mudah membalas lagu yang kita nyanyikan. Kalau hanya buat lagu Terpesona hanya di dunia nyata gampang dibalas grup lain, makanya saya bikin lagu ini Terpesona dalam mimpi,” sebut dia.

“Intinya, cerita lagu Terpesona ini mengagumi seseorang tapi dalam mimpi,” tambah Semuel.

Lagu Terpesona baru masuk dapur rekaman pada tahun 1998. Saat itu dia sudah menjalin kerja sama dengan Revan Record.

“Saya angkat lagu itu ke dunia rekaman masih kaset pitah reel waktu itu,” ujar Semuel.

Kemudian, tahun 2000 saat itu muncul irama poco-poco dan dia menaikkan lagi lagu itu ke rekaman.

Baca Juga  Ayus Sabyan Akui Khilaf Selingkuh dengan Nissa Sabyan

Yel-yel TNI-Polri

Semuel menceritakan kenapa lagunya bisa menjadi yel-yel TNI dan Polri.

Pada tahun 2007, ia pernah melatih Masamper personel Korem untuk acara peresmian Rumah Sakit RW Monginsidi Teling Manado.

“Kebetulan saat itu Panglima TNI akan datang. Mereka panggil saya untuk latih Masamper. Saya latih itu semua angkatan baik TNI AD, AU, dan AL. Masing-masing angkatan ada sekitar 15 sampai 20 orang,” paparnya.

Dari situ muncul gerakan Masamper untuk TNI dan Polri.

“Para anggota TNI saat saya latih Masamper, semangat mereka berapi-api. Sampai mereka memukul-mukul data hingga terdengar kencang,” ujarnya.

Masamper merupakan ciri khas daerah Nusa Utara (Sangihe, Talaud, dan Sitaro).

Satu grup Masamper bisanya terdiri dari 21 orang. Saat ini sudah ada 25 orang dalam satu grup.

Masamper kini sudah merambah ke daerah-daerah lain di Sulawesi Utara. Di antaranya, Manado, Bitung, Minahasa, dan Bolaang Mongondow.

Masamper juga sudah banyak mengisi festival dan acara-acara besar pemerintahan, seperti hari ulang tahun provinsi, kabupaten dan kota.

“Meski Masamper dari Nusa Utara, tapi orang Manado lebih banyak menggunakan Masamper saat mengisi acara. Padahal asal mula adat itu dari sana (Nusa Utara),” ungkap Semuel.

Selain hobi menciptakan lagu, Semuel juga suka menyanyi dan menjadi pelatih grup Masamper.

Ia sudah melatih grup Masamper di sejumlah daerah di Sulawesi Utara.

“Banyak grup Masamper yang saya latih, dari Manado, Bitung, Minahasa, dan sampai Bolaang Mongondow. Sangihe juga ada,” ujarnya.

Hingga kini, sudah ada sekitar 30 album lagu yang dia buat.

“Ada yang percintaan, dan rohani. Dalam setahun satu sampai dua album. Memang paling populer lagu Terpesona,” katanya.

Baca Juga  Gokil! Mercy Recall 2,6 Juta Mobil di China

Tak dapat royalti

Pria kelahiran 49 tahun itu mengatakan, saat lagunya meledak ia belum mendapatkan royalti.

“Memang belum dapat apa-apa sampai sekarang, mungkin berikut-berikut atau satu sampai dua bulan ke depan bisa dapat. Namun tetap bangga,” ungkapnya.

“Saya banyak terima telepon terkait tawaran kerja sama dari perusahaan rekaman. Mereka ingin memakai lagu ini. Sudah ada satu perusahaan di Jakarta yang kerja sama,” katanya menambahkan.

Dengan adanya kerja sama ini, pihak yang ini menggunakan lagunya bisa langsung ke publisher.

sumber kompas



Source link

  • Bagikan