Obesitas Picu Tingginya Kasus Kematian Akibat Covid-19

[ad_1]

Jakarta, CNBC Indonesia – Studi terbaru mengungkapkan negara dengan banyak penduduk obesitas terbukti memiliki risiko kematian yang tinggi akibat COVID-19. Riset pada akhir 2020, risiko tersebut mencapai 10 kali lebih tinggi dibanding pada negara-negara lainnya.

Tim riset dari Johns Hopkins University (JHU) dan World Health Organization (WHO) memaparkan, 2,5 juta kasus kematian di dunia akibat COVID-19 dilaporkan per Februari 2021. 2,2 juta di antaranya datang dari negara-negara yang setengah populasinya mengidap obesitas.

Dilaporkan, negara yang 50 persen atau lebih masyarakatnya mengidap obesitas memiliki angka kasus kematian akibat COVID-19 sebanyak lebih dari 100 per 100.000 kasus COVID-19.

Sebaliknya, negara-negara dengan kasus obesitas kurang dari 40 persen tercatat memiliki angka kematian akibat COVID-19 yang lebih rendah, yakni 10 kasus kematian per 100.000 kasus COVID-19.

“Kegagalan untuk mengatasi akar penyebab obesitas selama beberapa dekade jelas ‘bertanggung jawab’ untuk ratusan ribu kasus kematian yang dapat dicegah,” ujar CEO World Obesity Federation, Johanna Ralston, dikutip dari CNN, Jumat (5/3/2021).

Dr Tim Lobstein, salah satu peneliti, menyebut sebenarnya data ini bukan hal baru. Melihat penyakit-penyakit pernapasan yang pernah ada sebelumnya, kasus kematian selalu banyak dialami oleh pengidap obesitas.

“COVID-19 hanya jenis infeksi terbaru yang diperburuk oleh masalah berat badan. Padahal, peringatan sudah pernah ada. Kami melihat masalah yang sama (kematian pada pengidap obesitas) dulu, disebabkan MERS, H1N1, dan penyakit pernapasan yang pernah ada,” ujarnya.

Berita Selengkapnya Simak di Sini : Obesitas dan Kematian Covid-19

[Gambas:Video CNBC]

(dru)


[ad_2]

Source link