Kenali penyebab dan faktor risiko sindrom iritasi usus besar

Kesehatan – Penyakit Sindrom iritasi usus besar atau IBS (irritable bowel syndrome) adalah gangguan kesehatan pada usus besar. Anda tidak perlu khawatir jika mengalami masalah kesehatan tersebut karena gejalanya bisa disembuhkan.

Mengutip dari Mayo Clinic, ada beberapa gejala yang muncul akibat IBS. Mulai dari kram dan sakit perut, perut kembung, buang air besar menjadi terganggu, tekstur dan warna feses yang keluar mengalami perubahan, hingga bertambahnya lendir pada feses.

Meski bisa disembuhkan, Anda tidak boleh menyepelekan gangguan kesehatan ini karena bisa menyebabkan gangguan yang lebih parah.

Baca juga: Hindari makanan dan minuman yang bisa memicu asam lambung naik

Segera periksakan diri ke dokter bila mengalami gejala tersebut. Apalagi, jika dibarengi dengan penurunan berat badan, anemia, dan kesulitan untuk menelan.

Penyebab sindrom iritasi usus besar

sindrom iritasi usus besar

Sampai saat ini, penyebab pasti munculnya IBS belum bisa ditentukan. Namun, ada beberapa hal yang berkaitan dengan gangguan kesehatan tersebut.

Mulai dari kontraksi usus yang lebih kuat dan lebih lama sehingga menimbulkan lebih banyak gas, infeksi virus, sampai infeksi bakteri.

Gangguan pada sistem saraf juga dapat menimbulkan kondisi yang sama. Koordinasi yang kurang baik antara otak dan sistem pencernaan membuat tubuh bereaksi secara berlebihan sehingga proses pencernaan pun terganggu.

Selain itu, IBS juga dapat disebabkan oleh stres yang tidak terkelola dengan baik dan perubahan mikroba dalam usus. Beberapa penelitian menunjukkan, kondisi mikroba pada penderita IBS berbeda dengan kondisi mikroba pada tubuh yang sehat.

cakrawalarafflesia